Balikpapan

Pemkot Balikpapan Telah Mengeluarkan Surat Edaran Terkait Pelaksanaan Kegiatan Selama Bulan Suci Ramdhan

Balikpapa , Pamungkasnews.id – Untuk mencegah meluasnya penyebaran Covid 19 dalam pelaksanaan kegiatan di Bulan Suci Ramdhan, Pemerintah Kota (Pemkot) Balikpapan telah mengeluarkan surat edaran terkait pelaksanaan kegiatan selama Bulan Suci Ramdhan tersebut.

Baik tentang pelaksanaan ibadah dimalam ramadhan, hingga pelaksanan pasar ramadhan dan perayaan Idul Fitri, Hal tersebut disampaikan, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Kasat Pol-PP) Balikpapan Zulkifli saat pres rilis di halaman kantor Pemkot Balikpapan, Kamis (1/4/2021).

Zulkifli menuturkan, selama bulan ramadhan masyarakat diperbolehkan menggelar pasar ramadhan, baik secara perorangan maupun yang dikoordinir oleh Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) bahkan Ketua Rukun Tetangga (RT).

“Namun bagi yang mau menggelar pasar Ramdhan diharuskan membuat permohonan kepada Kecamatan yang nantinya pihak Kecamatan akan memverifikasi dan menilai dilapangan terlebih dahulu”kata Zulkifli

“jika sesuai dengan protokol kesehatan yang telah ditetapkan pemerintah, maka camat akan mengeluarkan surat rekomendasi tersebut”lanjutnya

Zulkifli merincikan, pelaksanaan pasar ramadhan nantinya harus berjarak 1 meter dari lapak disebelahnya, sehingga memberikan ruang dan tidak menyebabkan kerumunan, Kemudian, setiap pasar ramadhan harus memberikan jalur masuk dan keluar bagi pengunjung.

Sedangkan untuk ziarah yang sejatinya sering dilakukan masyarakat jelang memasuki bulan puasa, Pemkot sudah mengatur pelaksanaan ziarah makam, yakni dengan memberlakukannya lebih awal (H-7), bahkan jumlah peziarah pun hanya sebanyak 50 persen.

“Kita akan bekerjasama dengan Dinas Perumahan dan Pemukiman (Disperkim) agar dapat mengawasi dilapangan nantinya. Kami tegaskan juga agar para peziarah tidak membawa anak-anak dibawah umur 10 tahun ke pemakaman,” ujar Zulkifli.

Sementara itu, untuk pelaksanaan shalat Tarawih, harus mengikuti ketentuan yang sudah diatur dalam surat edaran yang ada yakni 50 persen dan penerapan prokes. Begitu juga dengan ibadah tadarus Al-qur’an harus tetap menerapkan protokol kesehatan.

“Dalam surat edaran sebaiknya tadarus dilakukan dirumah masing-masih, namun jika dilakukan secara berjamaah juga diperbolehkan dengan prokes ketat,” tuturnya.

“Sahur dan buka bersama juga diperbolehkan, hanya saja jika sebaiknya dilaksanakan dirumah masing-masing untuk menghindari kerumunan”pungkasnya

Terkait penyaluran zakat sudah diatur didalam surat edaran tersebut, hanya saja satuan tugas tidak terlalu menghawatirkan. Pasalnya, penyaluran zakat tidak menyebabkan kerumaunan.

Reporter : oechan

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
×

Powered by WhatsApp Chat

× Ada yang bisa saya bantu?