Kriminal

Pelaku Pencurian Kotak Infaq di Masjid Babul Jihad Ternyata Pedagang Bakso Keliling

Balikpapan, Pamungkasnews.id – Tim Jatanras Kepolisian Sektor (Polsek) Balikpapan Utara, berhasil mengamankan seorang Pria berinisial AG (21) pelaku Aksi pencurian kotak amal yang sempat viral di sosial media (Sosmed) pada Sabtu (27/3) lalu.

Pelaku AG melakukan aksinya di Masjid Babul Jihad yang berada dikawasan Jln Gunung Steling RT 37, Kelurahan Gunung Samarinda, Balikpapan Utara.

Pelaku AG (21) sendiri berhasil diamankan tim Jatanras Polsek Utara saat berada di kawasan Kilometer 7, Kelurahan Graha Indah, Balikpapan Utara.

Saat melakukan Press Rilis yang bertempat dihalaman Mapolsek Balikpapan Utara, Kompol Danang Aries Susanto mengatakan pengungkapan kasus pencurian kotak Infaq di Masjid Babul Jihad berkat adanya laporan dari pihak korban

“Kita berhasil mengungkap pelaku pencurian kotak infaq di masjid Babul Jihad, berkat adanya laporan dari korban,” kata Kompol Danang, Selasa (30/2/2021).

Kompol Danang menuturkan, bahwa pelaku Pencurian kotak Infaq tersebut ternyata merupakan seorang pedagang bakso keliling dengan menggunakan sepeda motor.

“Pelaku ternyata beraksi di dua lokasi berbeda, disaat tengah berjualan bakso keliling dengan menggunakan sepeda motornya dikawasan Balikpapan Utara,” jelasnya

Kapolsek Balikpapan Utara juga menjelaskan, pada Saat itu, pelaku yang tengah berjualan menuju kearah Terminal Bus, Batu Ampar dan singgah ke sebuah masjid Nurul Falah, Kemudian, pelaku masuk kedalam toilet masjid beralasan ingin buang air kecil, selanjutnya pelaku masuk kedalam masjid dan membawa infaq masjid kedalam toilet dan membongkarnya didalam toilet dengan menggunakan sebuah obeng.

Usai menggasak isi infaq masjid tersebut pelaku bergegas meninggalkan masjid dan pergi.

Selang beberapa hari kemudian, pelaku kembali beraksi sembari membawa barang dagangannya ke kawasan Gunung Steling dan berhenti di Masjid Babul Jihad dengan alasan yang sama berpura-pura ingin membuang air kecil.

Kemudian, pelaku masuk kedalam masjid dan berpura-pura hendak melakukan shalat didalam masjid.

Pelaku yang shalat disamping kotak infaq tersebut langsung merusak bagian bawah kotak infaq yang kebetulan terbuat dari bahan triplek dengan menggunakan pisau. Usai merusak kotak infaq, pelaku langsung menggasak isinya dan bergegas kabur.

“Di masjid Nurul Falah pelaku hanya mendapatkan 70 ribu saja, sedangkan di Masjid Babul Jihad pelaku menggasak uang tunai sebanyak 250 ribu,” jelas Kompol Danang.

Atas perbuatannya pelaku dikenakan Tindak Pidana Ringan (Tipiring) dengan Pasal 364 KUHP pidana dengan ancaman 4 Bulan penjara.

Reporter :ags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
×

Powered by WhatsApp Chat

× Ada yang bisa saya bantu?