Balikpapan

Pasca Lebaran, Pemkot Balikpapan Antisipasi Masuknya Pendatang Dari Luar Kota

Balikpapan, Pamungkasnews.id – Pasca hari raya Idul Fitri 1442 Hijriah. Pemerintah Kota (Pemkot) Balikpapan akan mengantisipasi masuknya pendatang dari luar kota Balikpapan.

Antisipasi pendatang dilakukan guna menekan penyebaran covid-19 yang masih menyelimuti kota Beriman ini.

Bukan hanya itu Pemkot Balikpapan pun tidak segan-segan akan menindak tegas bagi warga Balikpapan yang terlanjur mudik, maupun warga luar yang hendak menetap di Balikpapan.

Hal tersebut disampaikan Ketua Gugus Tugas Covid-19 Balikpapan HM Rizal Effendi saat pres rilis di Aula kantor Pemkot Balikpapan, Senin (17/5/2021).

“Warga yang terlanjur melakukan mudik dan warga pendatang yang masuk di Balikpapan, maka secara otomatis statusnya sebagai Orang Dalam Pantauan (ODP),” ucap Rizal.

Nantinya, selama satu minggu kedepan akan terus dipantau oleh Satgas Covid-19 untuk mengetahui apakah warga tersebut bergejala atau tidak dan tetap diharuskan untuk menjalani karantina terlebih dahulu.

Rizal menambahkan untuk mengawasi masuknya warga usai libur lebaran di Balikpapan, Satgas Covid-19 akan mencegatnya terlebih dahulu.

“Kita akan cegat di pelabuhan laut, karena kalau melalui Bandara pastinya harus memiliki surat Rapid Antigen, namun kalau kita kecolongan, kita akan cegat di Satgas PPKM Mikro (tingkat RT),” jelasnya.

Selain itu, warga yang statusnya ODP tidak diperbolehkan masuk kedalam rumah terlebih dahulu sebelum memiliki hasil rapid antigen.

Misalkan, selama dalam pantauan terdapat ODP yang reaktif, maka diminta untuk melakukan isolasi mandiri dirumah atau Embarkasi haji.

“Kalau hasil rapid antigennya negativ, harus tetap melanjutkan status ODP hinggabatas waktu selama 7 hari,” pungkasnya.

Reporter :Bagas

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
×

Powered by WhatsApp Chat

× Ada yang bisa saya bantu?