DPRD Balikpapan

DPRD Balikpapan Dukung Pemkot, Jika Gunakan Ge-Nose Untuk Mendeteksi Corona Virus Disease 2019 ( Covid -19).

Balikpapan, Pamungkasnews.id – Penemuan alat pendeteksi Virus Corona yang ditemukan para peneliti Universitas Gajah Mada (UGM) diberi nama Ge Nose ini, telah dipamerkan oleh Menteri Riset dan Teknologi Bambang Brodjonegoro pada tanggal 11 Desember 2020 lalu.

Hal ini membawa trobosan baru dalam pendeteksian awal Covid – 19 di Indonesia. Alat yang sangat mudah dan praktis ini cukup cepat dalam mendeteksi virus Corona di dalam tubuh, hanya membutuhkan waktu 3 menit dalam melakukan tes yang diambil melalui metode pernapasan.

Penemuan oleh para ahli UGM ini pun mendapat tanggapan yang positif dan apresiasi dari wakil ketua Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Balikpapan, H. Iwan Wahyudi, S.Kom.

H. Iwan Wahyudi, S.Kom Wakil Ketua Komisi IV DPRD Balikpapan

Saat ditemui Awak Media diruang kerjanya Iwan Menuturkan Penemuan Alat pendeteksi virus Covid 19 melalui metode hembusan napas ini, sangat membantu, bukan hanya di salah satu kota akan tetapi diseluruh Indonesia.

“Penemuan Ini sangat membantu sekali dalam menditeksi virus Covid 19, bukan hanya di Jogja saja nantinya di seluruh Indonesia,”kata Iwan, Senin (01/02/2021)

“Pemerintah pusat pun mendorong untuk memperbanyak produksi alat tersebut, tentu kota Balikpapan sangat membutuhkan alat pendeteksi covid 19 ini”lanjutnya

Politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) ini juga menjelaskan bahwasanya alat yang ditemukan para ahli dari UGM ini sangat flexsibel, disamping sangat praktis harganya pun terbilang sangat murah dan sangat efektif.

“Alat pendeteksi tersebut disamping lebih murah juga sangat Praktis dan efektif, jadi tidak perlu lagi memasukan selang atau sejenisnya, seperti antigen atau Swab, ini cukup dengan hembusan napas sudah dapat mendeteksi virus Corona di dalam tubuh bila terjangkit Covid 19”, jelasnya

“Kami dari Komisi IV sangat merekomendasi ketika nantinya Dinas Kesehatan Kota Balikpapan mempunyai rencana untuk menggunakan alat tersebut, atau kami yang akan mengusulkan jika DKK tidak mempunyai rencana tersebut”, urai Iwan.

Wakil ketua Komisi IV juga menambahkan sebelum kita menggunakan alat tersebut nantinya, kita harus mengetahui sertifikasi alat tersebut sampai dimana, cara kerjanya seperti apa, jangan sampai hanya uji coba saja , kita harus teliti terlebih dulu.

“Insyaallah nanti kami akan mengagendakan bersama teman-teman Komisi IV dengan DKK dan Satgas Covid -19 untuk berkunjung ke produsen alat tersebut”tambahnya.

Sebelum mengakhiri Iwan Wahyudi menghimbau kepada masyarakat, terkait Vaksinasi tahap pertama sudah berjalan dan akan dilanjutkan pada bulan April tahap ke Dua, agar masyarakat kota Balikpapan tetap menjaga kesehatan dengan menerapkan disiplin protokol kesehatan.

“Kami Komisi IV menghimbau untuk terus menerapkan protokol kesehatan, dan jangan takut bila dilakukan vaksinasi sebab ini adalah upaya Pemerintah Kota (Pemkot) Balikpapan untuk memutus mata rantai penyebaran Covid 19″tuturnya.

“Mari kita berjuang bersama-sama. Pemkot Balikpapan pun telah berjuang untung pengendalian penyebaran Covid-19 di kota Balikpapan, dengan kerja sama Insyaallah pasti bisa melawan virus Covid 19 yang masih sulit dihentikan”pungkasnya.

Reporter : Ags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
×

Powered by WhatsApp Chat

× Ada yang bisa saya bantu?